Jangan Egois, Please!

by - September 07, 2018

Haloooo semuanya.. Akhirnya nulis lagi di blog setelah sekian lama, haha. Terakhir kulihat blog ini belum ada sarang laba-laba, jadi masih aman, huehue. Entah kenapa hari ini tiba-tiba ada hasrat ingin nulis lagi, mungkin efek nganggur haha *padahal banyakan nganggurnya wkwk. 

Jadi kali ini aku mau sedikit cerita dan sharing aja sih. Nggak tahu kenapa beberapa hari ini aku lagi agak kepikiran tentang betapa bersyukurnya aku dididik oleh keluarga yang ngajarin aku buat jadi orang yang peka. Peka disini dalam arti aku harus mencoba ngertiin orang lain dan jangan melulu minta orang lain ngertiin kita, jadi aku harus lebih sadar sama lingkungan sekitar aku. 

Sadar gimana sih? Ya kayak hal-hal kecil yang menggangu orang lain atas kesalahan kita, kejorokan kita, sampai ke - nggak ganggu orang lain lewat sifat dan sikap kita. Hal ini yang bikin aku kepikiran, kalo nanti punya anak harus banget dididik untuk punya sifat kayak begini, haha. Jaman sekarang gitu loh banyak orang yang egois. Bukan karena mereka pengen egois tapi kadang sebenarnya mereka ga sadar kalau mereka itu egois.

Gambar dari : Sepositif

Egois kaya gimana? Nih kukasih contoh deh. Beberapa hari lalu selesai kuliah aku ke masjid buat sholat. Nah, sebelum wudhu kan aku ke kamar kecil. Pas masuk kamar kecil, aku kaget sekaget-kagetnya karena disitu ada pembalut yang dibuang gitu aja tanpa dibungkus :( ya cuma digeletakin gitu aja. 

Jujur sedih campur jijik banget lihat begituan, apalagi itu barang yang ga boleh sembarangan di buang gitu loh. Padahal yang kulihat di toilet itu ada tulisan semacam pemberitahuan untuk nggak buang sampah sembarangan, intinya untuk jaga kebersihan gitu lah. 

Realitanya? Banyak orang yang keluar kamar mandi masih "ninggalin jejak". Entah sampah pembalut, puntung rokok atau bahkan sisa kotoran yang nggak diguyur, yang tentu itu ganggu banget :(. 

Oke mungkin orang ini nggak ada niat buat ninggalin kotoran dia disitu tapi dia cuma nggak sadar ada sisa kotoran di sisi-sisi toilet dan dia nggak mencoba buat cek lagi. Ketidaksadaran ini yang menurutku sangat menyedihkan. Apa susahnya cek 2 kali sebelum keluar toilet supaya orang yang pake setelahnya ngerasa nyaman juga? Cuma butuh mata buat cek sekitar apakah kita bener-bener nggak ninggalin apa-apa yang menggangu pemakai toilet setelah kita. 

Dan lagi, buat para perempuan, kalo kalian emang lagi dapet dan harus ganti di toilet umum, tolong bawa plastik buat bungkus sampah kalian keluar dan buang ke tempatnya, jangan sampe karena nggak nyiapin itu kalian jadi ninggalin sampah kalian di toilet gitu aja. 

Contoh lain, orang yang ngerokok pas lagi berkendara, entah dia naik motor atau mobil sekalipun. Mereka nggak sadar kalo abu rokoknya bisa aja kena pengendara lain. Yang mereka tahu ya mereka pengen ngerokok aja. Mereka memikirkan diri sendiri. Apa namanya kalau bukan egois?

Ayolah guys, kalo kalian mau ngerokok, berhenti dulu. Ribet ya? Memang, buat sebagian orang, hal ini nggak gampang. Tapi jangan lupa kalo kita itu hidup berdampingan sama manusia lain, ya kan? Sebenernya ini hal yang simple banget tapi kalo nggak dipahami, ya bisa jadi merembet ke masalah yang lebih kompleks.

Mulai sekarang, yuk jadi orang yang lebih peka! Jangan egois, jangan cuek, karena kita hidup di masyarakat, bukan di hutan.

Thankyou ❤

You May Also Like

6 komentar